Televisi Analog: Pengertian, Ciri, Cara Kerja, Frekuensi, Contoh

7 min read

Televisi analog adalah?☑️ Berikut penjelasan lengkap apa itu TV Analog☑️ Ciri Ciri☑️ Cara Kerja☑️ Frekuensi☑️ dan Plus Minusnya☑️

Sebelum era digital, televisi analog adalah teknologi utama yang digunakan untuk menyiarkan siaran televisi di seluruh dunia. Televisi analog bekerja dengan cara mengubah sinyal video dan audio menjadi gelombang radio frekuensi yang dapat ditangkap oleh antena televisi.

Namun, televisi analog memiliki kelemahan seperti kualitas gambar yang buruk dan terbatasnya jumlah saluran yang dapat ditampilkan dalam satu waktu jika dibandingkan dengan tv digital.

Pada ulasan berikut ini, wikielektronika akan mengulas secara detail mengenai apa itu tv analog, karakteristik, contoh siaran dan juga perbedannya dengan tv digital.

Apa itu TV Analog?

tv analog adalah

TV analog adalah jenis teknologi tv yang digunakan untuk menyiarkan siaran televisi dengan cara mengubah sinyal analog menjadi gelombang radio frekuensi yang dapat ditangkap oleh antena televisi. Sinyal yang diterima oleh antena akan diubah menjadi gambar dan suara pada layar televisi.

Pada televisi analog, gambar dan suara ditransmisikan sebagai sinyal analog berupa gelombang sinusoidal yang berbeda-beda frekuensinya.

Gelombang-gelombang ini dikirim melalui udara dalam bentuk gelombang elektromagnetik dan ditangkap oleh antena televisi.

Di dalam televisi, sinyal analog ini diteruskan ke tuner, di mana sinyal-sinyal frekuensi yang berbeda diterima dan dipilih oleh pengguna dengan memilih saluran yang ingin ditonton.

Kemudian sinyal-sinyal tersebut akan diubah menjadi gambar dan suara yang dapat dilihat di layar televisi.

Salah satu kelemahan dari televisi analog adalah kualitas gambar yang buruk, terutama ketika dibandingkan dengan televisi digital.

Hal ini disebabkan karena sinyal analog cenderung mudah terpengaruh oleh gangguan atau noise di udara, sehingga dapat mengganggu kualitas gambar yang dihasilkan.

Selain itu, televisi analog juga terbatas pada jumlah saluran yang dapat ditampilkan dalam satu waktu.

Sebuah saluran televisi analog hanya dapat menyiarkan satu program pada satu waktu tertentu, sehingga pemirsa hanya dapat memilih dari sejumlah terbatas program yang ditawarkan pada saat itu.

Ciri Ciri TV Analog

Televisi analog adalah jenis televisi yang menggunakan sinyal analog untuk mengirim dan menerima gambar dan suara. Berikut adalah beberapa ciri-ciri televisi analog:

  • Resolusi yang Terbatas

Televisi analog memiliki resolusi yang terbatas dibandingkan dengan televisi digital. Resolusi maksimum untuk televisi analog adalah 480i, yang berarti televisi analog hanya dapat menampilkan gambar dengan resolusi 640 x 480 piksel.

  • Sinyal Berinterferensi

Sinyal televisi analog mudah terganggu oleh faktor-faktor seperti cuaca buruk, gangguan elektromagnetik, dan jarak jauh. Ini dapat menyebabkan gambar menjadi buram atau suara menjadi tidak jelas.

  • Perangkat Penerima Khusus

Untuk dapat menonton televisi analog, Anda memerlukan perangkat penerima khusus, seperti televisi tabung atau televisi layar datar dengan tuner analog.

  • Penyesuaian Manual

Televisi analog memerlukan penyesuaian manual untuk mendapatkan gambar dan suara yang optimal. Anda harus mengatur antena dan tuner untuk menangkap sinyal dengan baik dan menghilangkan gangguan.

  • Tidak Ada Fitur Interaktif

Televisi analog tidak memiliki fitur interaktif seperti televisi digital. Anda tidak dapat melakukan pemutaran ulang, merekam, atau menambahkan efek khusus pada gambar atau suara.

  • Memancarkan Sinyal analog

Televisi analog mengirimkan sinyal analog melalui saluran udara atau kabel. Hal ini berbeda dengan televisi digital yang mengirimkan sinyal digital yang lebih stabil.

  • Penggunaan Frekuensi Lebih Tinggi

Televisi analog menggunakan frekuensi yang lebih tinggi dibandingkan dengan televisi digital. Ini berarti televisi analog memerlukan bandwidth yang lebih besar dan dapat mengganggu saluran radio lainnya di sekitarnya.

Itulah beberapa ciri-ciri televisi analog. Meskipun sudah tidak populer lagi, televisi analog masih digunakan di beberapa negara dan masih dapat ditemukan di beberapa tempat.

Cara Kerja TV Analog

tv analog

Pada dasarnya, prinsip kerja televisi analog yaitu menggunakan sinyal analog untuk mentransmisikan gambar dan suara ke televisi. Untuk lebih jelasnya mengenai cara kerja TV analog, silahkan anda baca melalui pon poin dibawah ini:

  1. Produksi Sinyal : Sinyal analog diproduksi oleh studio televisi menggunakan kamera video dan mikrofon. Sinyal ini kemudian dikirim ke stasiun televisi.
  2. Modulasi : Stasiun televisi melakukan modulasi sinyal untuk mengubah sinyal analog menjadi gelombang elektromagnetik yang dapat dikirimkan melalui saluran udara atau kabel.
  3. Penyiaran : Sinyal analog dikirimkan melalui antena ke udara atau melalui kabel ke rumah pelanggan. Sinyal ini kemudian ditangkap oleh antena atau tuner televisi.
  4. Demodulasi : Sinyal analog yang ditangkap oleh antena atau tuner televisi harus diterjemahkan kembali ke dalam sinyal video dan audio. Proses ini disebut demodulasi. Tuner dalam televisi mengambil sinyal analog yang diterima dan membukanya menjadi informasi video dan audio.
  5. Pemrosesan Sinyal : Setelah sinyal analog telah didemodulasi, televisi memproses sinyal untuk menghasilkan gambar dan suara yang dapat ditampilkan di layar televisi. Proses ini melibatkan pemrosesan sinyal video dan audio, seperti amplifikasi dan filtering, untuk meningkatkan kualitas gambar dan suara.
  6. Tampilan Layar : Gambar video yang dihasilkan oleh televisi analog ditampilkan pada layar televisi dengan menggunakan tabung katode sinar (CRT) atau teknologi layar datar lainnya. Elektron bergerak cepat melalui tabung CRT untuk menyalakan titik-titik fosfor pada layar dan menghasilkan gambar.
  7. Audio Output : Audio yang dihasilkan oleh televisi analog dapat ditampilkan melalui speaker built-in pada televisi atau melalui output audio yang terhubung ke perangkat audio eksternal seperti sound system.

Itulah beberapa konsep dasar tentang cara kerja televisi analog. Meskipun televisi analog sudah usang dan banyak digantikan oleh televisi digital, namun pemahaman tentang cara kerja televisi analog tetap penting untuk memahami sejarah dan perkembangan televisi serta teknologi televisi yang lebih modern.

Frekuensi TV Analog

Frekuensi TV analog adalah frekuensi gelombang elektromagnetik yang digunakan untuk mentransmisikan sinyal suara dan gambar pada siaran TV analog. Frekuensi ini biasanya diukur dalam satuan Megahertz (MHz).

Di Indonesia, frekuensi siaran TV analog terbagi menjadi 2 jenis, yaitu VHF (Very High Frequency) dan UHF (Ultra High Frequency). Frekuensi VHF berkisar antara 47-88 MHz dan 174-230 MHz, sementara frekuensi UHF berkisar antara 470-806 MHz.

Berikut daftar frekuensi tv analog di Indonesia terbaru 2024:

  1. TVRI: Frekuensi VHF (54-60 MHz, 174-180 MHz) dan UHF (470-476 MHz)
  2. RCTI: Frekuensi VHF (55.25 MHz, 177.25 MHz) dan UHF (493.25 MHz)
  3. SCTV: Frekuensi VHF (55.25 MHz, 177.25 MHz) dan UHF (509.25 MHz)
  4. Indosiar: Frekuensi VHF (55.25 MHz, 177.25 MHz) dan UHF (485.25 MHz)
  5. Trans TV: Frekuensi VHF (55.25 MHz, 177.25 MHz) dan UHF (503.25 MHz)
  6. Trans7: Frekuensi VHF (55.25 MHz, 177.25 MHz) dan UHF (479.25 MHz)
  7. ANTV: Frekuensi VHF (55.25 MHz, 177.25 MHz) dan UHF (491.25 MHz)
  8. Metro TV: Frekuensi VHF (55.25 MHz, 177.25 MHz) dan UHF (485.25 MHz)
  9. Global TV: Frekuensi VHF (55.25 MHz, 177.25 MHz) dan UHF (497.25 MHz)
  10. MNCTV: Frekuensi VHF (55.25 MHz, 177.25 MHz) dan UHF (511.25 MHz)

Setiap stasiun TV analog memiliki frekuensi khusus yang digunakan untuk mentransmisikan siarannya, dan frekuensi ini dapat diatur melalui alat pemancar atau transmitter. Untuk menangkap siaran TV analog, antena televisi harus disesuaikan dengan jenis frekuensi yang digunakan oleh stasiun TV tersebut.

Namun, dengan adanya peralihan ke siaran TV digital, penggunaan frekuensi TV analog akan segera ditinggalkan dan digantikan oleh frekuensi TV digital yang lebih efisien dan dapat menyediakan layanan berkualitas yang lebih baik bagi masyarakat.

Antena TV Analog

Antena TV analog adalah perangkat elektronik yang digunakan untuk menangkap sinyal TV analog melalui gelombang elektromagnetik yang ditransmisikan oleh stasiun TV.

Antena TV analog terdiri dari elemen yang dirancang untuk menangkap sinyal frekuensi VHF (Very High Frequency) atau UHF (Ultra High Frequency) yang digunakan dalam siaran TV analog.

Ada beberapa jenis antena TV analog yang berbeda, tergantung pada kebutuhan dan kondisi lokasi. Berikut adalah beberapa jenis antena TV analog yang umum digunakan:

  • Antena Indoor

Antena indoor adalah jenis antena yang ditempatkan di dalam ruangan, biasanya di dekat televisi. Antena indoor biasanya berukuran kecil dan mudah dipasang, tetapi memiliki kinerja yang lebih rendah dibandingkan dengan antena outdoor.

  • Antena Outdoor

Antena outdoor adalah jenis antena yang dipasang di luar ruangan, biasanya di atap atau dinding rumah. Antena outdoor biasanya memiliki ukuran yang lebih besar dan dapat menangkap sinyal TV analog dengan jarak yang lebih jauh dan kinerja yang lebih baik.

  • Antena Penguat Sinyal

Antena penguat adalah jenis antena yang dilengkapi dengan penguat sinyal untuk memperkuat sinyal TV analog yang ditangkap. Antena penguat dapat digunakan baik di dalam ruangan maupun di luar ruangan dan dapat meningkatkan kinerja antena dalam menangkap sinyal yang lemah.

Penggunaan antena TV analog dapat membantu memperoleh kualitas gambar dan suara yang lebih baik pada siaran TV analog.

Namun, dengan adanya peralihan ke siaran TV digital, penggunaan antena TV analog akan segera ditinggalkan dan digantikan oleh antena TV digital yang lebih efisien dan dapat menangkap sinyal yang lebih kuat.

Keunggulan TV Analog

Meskipun siaran TV analog sudah mulai dimatikan dan digantikan oleh siaran TV digital, namun masih ada beberapa keunggulan dari siaran TV analog, antara lain:

  • Mudah Diterima oleh TV Lama

Siaran TV analog dapat diterima dengan mudah oleh TV lama yang belum dilengkapi dengan fitur penerima siaran TV digital. Oleh karena itu, masyarakat yang masih memiliki TV lama tidak perlu menggantinya dengan TV baru yang mendukung siaran TV digital.

  • Ketergantungan Listrik Lebih Rendah

Siaran TV analog tidak memerlukan ketergantungan listrik yang tinggi seperti siaran TV digital. Hal ini memungkinkan masyarakat yang tinggal di daerah yang sering mengalami pemadaman listrik masih bisa menonton TV.

  • Sinyal yang Relatif Stabil

Siaran TV analog memiliki kestabilan sinyal yang lebih baik dibandingkan siaran TV digital, terutama dalam kondisi cuaca yang buruk atau interferensi dari gedung atau pohon.

  • Lebih Murah

Biaya peralatan dan infrastruktur siaran TV analog relatif lebih murah dibandingkan siaran TV digital. Hal ini memungkinkan penyiar untuk menjangkau masyarakat dengan biaya yang lebih rendah.

Namun, meskipun memiliki keunggulan-keunggulan tersebut, siaran TV analog memiliki banyak keterbatasan dibandingkan dengan siaran TV digital.

Oleh karena itu, beralih ke siaran TV digital merupakan pilihan yang lebih baik dan akan memberikan manfaat jangka panjang bagi masyarakat dan penyiar televisi.

Kelemahan TV Analog

Siaran TV analog memiliki beberapa kelemahan, antara lain:

  • Kualitas Gambar yang Buruk

Siaran TV analog memiliki kualitas gambar yang buruk dan kurang tajam dibandingkan dengan siaran TV digital. Hal ini terutama terlihat pada layar TV besar dan modern yang dapat menonjolkan ketidaksempurnaan gambar dari siaran TV analog.

  • Sinyal yang Mudah Terpengaruh

Sinyal siaran TV analog mudah terpengaruh oleh interferensi dan gangguan lainnya, seperti gedung, pohon, cuaca buruk, atau peralatan elektronik lainnya. Gangguan seperti ini dapat mengakibatkan gambar yang buruk dan bahkan hilangnya siaran TV.

  • Kurang Fleksibel

Siaran TV analog kurang fleksibel dan sulit diatur, misalnya untuk menyesuaikan format layar atau bahasa yang ditampilkan. Hal ini membatasi kemampuan penyiar untuk memberikan pengalaman menonton yang lebih baik kepada pemirsa.

  • Kurang Efisien

Siaran TV analog memerlukan bandwith yang relatif lebar untuk transmisi sinyalnya, sehingga memerlukan biaya dan infrastruktur yang lebih besar.

  • Tidak Mendukung Fitur Interaktif

Siaran TV analog tidak mendukung fitur interaktif, seperti informasi tambahan tentang acara, voting, atau layanan pesan teks. Fitur-fitur ini memungkinkan pemirsa untuk terlibat lebih aktif dalam menonton TV dan meningkatkan pengalaman menonton mereka.

Dalam jangka panjang, kelemahan-kelemahan tersebut membuat siaran TV analog kurang relevan di era digital saat ini, yang menuntut pengalaman menonton yang lebih baik dan fleksibel.

Oleh karena itu, beralih ke siaran TV digital menjadi pilihan yang lebih baik dan memungkinkan penyiar untuk memberikan pengalaman menonton yang lebih baik bagi masyarakat.

Contoh TV Analog

Contoh TV analog memiliki ciri khas khusus yakni jenis televisi tersebut hanya bisa menangkap sinyal analog untuk menampilkan gambar dan suara.

TV analog umumnya menggunakan tabung katode sinar elektron (CRT) untuk menampilkan gambar pada layar televisi. Beberapa contoh TV analog adalah sebagai berikut:

  • TV Tabung: TV tabung adalah televisi analog yang menggunakan tabung katode sinar elektron (CRT) untuk menampilkan gambar pada layar televisi. TV tabung umumnya berukuran besar dan berat, dengan bentuk yang khas berupa kotak besar yang diletakkan di atas meja atau dipasang di dinding.
  • TV LCD: TV LCD adalah televisi yang menggunakan layar cair kristal (LCD) untuk menampilkan gambar pada layar televisi. Meskipun TV LCD umumnya menggunakan sinyal digital, namun sebagian besar juga dapat menampilkan sinyal TV analog melalui penggunaan tuner yang terintegrasi.
  • TV LED: TV LED adalah televisi yang menggunakan teknologi LED (Light Emitting Diode) untuk menampilkan gambar pada layar televisi. Seperti TV LCD, sebagian besar TV LED juga dapat menampilkan sinyal TV analog.
  • TV Plasma: TV Plasma adalah televisi yang menggunakan teknologi plasma untuk menampilkan gambar pada layar televisi. TV Plasma lebih jarang ditemukan daripada TV tabung, LCD, dan LED.

Perlu anda ketahui, meskipun TV analog masih dapat digunakan untuk menonton siaran TV analog, namun penggunaannya akan segera ditinggalkan karena sudah tidak ada lagi siaran TV analog di beberapa negara, termasuk Indonesia.

Hal ini disebabkan oleh kemajuan teknologi dan beralihnya siaran TV dari analog ke digital, yang memiliki keunggulan dalam kualitas gambar dan suara yang lebih baik, serta efisiensi penggunaan frekuensi.

Jangan Lewatkan Informasi Terkait Lainnya :
Live Streaming TV Gratis URL IPTV Premium Indonesia
Fungsi Televisi Sejarah Televisi
Ukuran TV Lengkap Media Transmisi

Kesimpulannya, siaran TV analog adalah jenis siaran televisi yang menggunakan gelombang elektromagnetik untuk mentransmisikan sinyal suara dan gambar ke televisi.

Siaran TV analog bekerja dengan mengirimkan sinyal analog melalui gelombang elektromagnetik yang ditangkap oleh antena televisi dan diubah menjadi sinyal suara dan gambar yang dapat ditampilkan pada layar televisi.

Sinyal TV analog disiarkan dalam bentuk gelombang sinusoidal yang berubah-ubah dan dapat menimbulkan gangguan jika terdapat interferensi atau gangguan sinyal.

Siaran TV analog telah digunakan sejak awal perkembangan televisi, dan saat ini mulai digantikan oleh siaran TV digital yang memiliki kualitas gambar dan suara yang lebih baik serta fleksibilitas dalam menyediakan layanan dan fitur interaktif bagi pemirsa.

Meskipun demikian, siaran TV analog masih dapat diterima oleh TV yang belum mendukung siaran TV digital, dan pada beberapa daerah di Indonesia masih tersedia meskipun dalam tahap penyelesaian pemutusan siaran secara bertahap.

Galih Wsk Dengan pengetahuan dan keahliannya yang mendalam di bidang elektro dan statistik, Galish WSK alumni pascasarjana ITS Surabaya kini mendedikasikan dirinya untuk berbagi pengetahuan dan memperluas pemahaman tentang perkembangan terkini di bidang statistika dan elektronika via wikielektronika.com.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You cannot copy content of this page