Cara Membuat Diagram Blok Sistem Kontrol

5 min read

Mengenal apa itu Diagram blok dan Contohnya☑️ Panduan cara membuat diagram blok sistem kontrol lengkap dengan gambar☑️

Diagram blok biasa digunakan di dunia engineering atau teknik. Diagram tersebut digunakan untuk memenuhi hal-hal yang berkaitan seputar penjelasan sistem dengan komprehensif seperti hubungan input atau masukan, output atau keluaran yang berhubungan di dalam sistem.

Saat membuatnya, Anda harus mematuhi segala komponen dan aturan seperti halnya ketika anda membuat sebuah diagram alir atau sering kita kenal dengan nama flowchart.

Pengertian Diagram Blok

diagram blok

Secara umum, pengertian Diagram blok adalah jenis diagram yang menggambarkan keseluruhan proses dan fungsi yang dilakukan oleh tiap komponen dan aliran sinyal pada suatu sistem rekayasa (engineering)

Tujuan pembuatan diagram blok adalah untuk merancang sistem baru atau untuk menggambarkan dan meningkatkan suatu sistem yang sudah ada sebelumnya. Struktur pada diagram blok dapat memberikan gambaran mengenai komponen sistem utama, proses utama dan juga hubungan kerja yang ada pada tiap tiap komponen.

Diagram jenis blok banyak digunakan dalam dunia engineering untuk aktivitas terkait rekayasa. Bentuk diagramnya disusun dengan sudut pandang dalam tingkat tinggi dan tidak menampilkan bagian sistem yang detail.

Sistem dalam dunia engineering terspesialisasi hingga terbentuk sebuah diagram. Dengan adanya diagram ini, bagian utama dalam perbaikan sistem yang sebelumnya sudah ada maupun pembuatan sistem yang baru dapat ditunjukkan dengan jelas.

  • Pengertian diagram blok menurut tujuannya

Dilihat dari tujuannya, diagram ini adalah bagian utama yang ada di saat sistem yang telah ada dilakukan perbaikan maupun sistem yang baru dibuat ditunjukkan dalam bentuk diagram.

Susunan bentuk diagram menggunakan sudut pandang yang tergolong tingkat tinggi dan tidak menunjukkan bagian-bagian pada sistem yang terlalu detail.

  • Pengertian diagram blok menurut cirinya

Jika dilihat dari cirinya, maka diagram blok adalah output atau keluaran dan input atau masukan yang dapat dilihat di setiap aktivitas maupun proses dalam pembuatannya.

Aktivitas yang dimaksud adalah aktivitas rekayasa dalam dunia engineering yang mana bentuk diagramnya diproses dengan spesialisasi tertentu.

Komponen & Simbol Diagram Blok

Diagram blok menggunakan bentuk simbol simbol geometris yang sangat mendasar seperti kotak dan lingkaran. Bagian utama dan fungsi diwakili oleh blok yang dihubungkan sebuah garis lurus dan tersegmentasi yang menggambarkan setiap hubungan.

Ketika diagram blok digunakan dalam disiplin ilmu elektronika, panah yang menghubungkan komponen mewakili arah aliran sinyal melalui sistem. Apa pun yang diwakili oleh blok tertentu harus ditulis di bagian dalam blok itu.

Untuk lebih memudahkan anda dalam memahaminya, berikut beberapa contoh simbol diagram blok sistem yang bisa anda simak :

Nama Simbol Fungsi
Blocks simbol blok Simbol blok persegi panjang ini mewakili operasi dalam sistem. Biasanya dihubungkan dengan dua jalur dari kiri dan kanan yang terdiri dari input dan output
Lines simbol line Simbol garis menggambarkan aliran proses sistem dan keterkaitan komponen dan operasi, garis lurus berfungsi untuk menghubungkan blok, dan panah mewakili aliran proses.
Summation Simbol tanda plus di dalam lingkaran adalah simbol penjumlahan dalam diagram blok yang berfungsi untuk menjumlahkan dua input bersama-sama dan memberikan satu output.
Differentiator Simbol S didalam blok kecil berfungsi untuk menghitung laju input dan output dalam sistem. Biasanya simbol ini juga bisa digambarkan dengan simbol ‘rate’
Integrator Simbol integrator ini menggambarkan integrasi didalam diagram blok.

Sedangkan untuk simbol dari Block Chart pada diagram blok sendiri juga terbagi menjadi 11 bagian, diantara jenis jenis simbol block chart tersebut bisa anda lihat pada tabel dibawah ini :

Simbol Block Chart Keterangan dan Fungsi
Simbol yang menggambarkan sebuah dokumen seperti buku, formulir, surat, berkas, dll
Simbol yang menggambarkan banyak dokumen (lebih dari 1)
Simbol yang menggambarkan sebuah proses yang dilakukan secara manual
Simbol yang menggambarkan sebuah proses yang dilakukan oleh komputer
Simbol untuk menggambarkan dokumen yang diarsipkan
Simbol untuk menggambarkan sebuah penyimpanan data (Data Storage)
Simbol yang menggambarkan proses apa saja yang tidak terdefinisikan (termasuk aktivitas fisik).
Simbol Terminasi pada aliran lain namun tetap pada halaman yang sama
Simbol untuk menggambarkan sebuah pengambilan keputusan (decision making)
Simbol yang menggambarkan layar peraga (monitor)
Simbol sebuah inputan data secara manual.

Komponen :

Diagram blok sendiri terdiri dari beberapa komponen utama seperti:

  • Part : Aspek yang dibuat atau dimodelkan melalui asosiasi dan agregasi.
  • Blok : Representasi komponen fisik dan komponen logis.
  • Port standar : Titik interaksi antara blok sistem dan lingkungan yang sesuai
  • Port flow :  Titik interaksi di mana sebuah blok dapat muncul dari atau ke
  • Referensi : Komponen yang memiliki seluruh part yang dibangun melalui asosiasi dan agregasi

Setelah anda mengetahui apa saja komponen utama dalam diagram blok, perlu anda ketahui juga istilah istilah penting dalam pembuatan diagram yang satu ini.

Contohnya seperti istilah “Asosiasi” yang mempunyai fungsi menjelaskan komunikasi antar blok, kemudian “Agregasi” yang menjelaskan bagaimana suatu unit dibuat dari bagian-bagian.

Lalu ada juga “Komposisi” yang merupakan bentuk agregasi yang tepat di mana keberadaan suatu objek yang merupakan bagian dari suatu unit bergantung pada keberadaan kelompok.

Dan yang terahir adalah “Generalisasi” yang merupakan hubungan utama antara blok di mana blok yang ditunjuk berisi semua properti dari seluruh diagram blok.

Fungsi Diagram Blok

Diagram ini dibuat karena bertujuan untuk memperlihatkan bagian utama ketika dilakukan perbaikan sistem terhadap sistem yang sudah ada sebelumnya maupun saat membuat sistem yang baru. Diagram ini dapat berfungsi jika memenuhi beberapa komponen.

Komponen yang dimaksud adalah komponen pada sistem utama, relasi kerja atau relationship, hingga partisipan yang hadir saat proses utama. Dengan adanya komponen-komponen tersebut, maka diagram ini dapat dibuat dengan mudah.

  • Identifikasi dalam waktu cepat

Diagram ini banyak mempunyai manfaat untuk berbagai pihak, salah satunya adalah digunakan sebagai alat untuk melakukan identifikasi dalam waktu yang relatif cepat. Jika dikaitkan dengan tujuan pembuatan diagram, jenis diagram ini dapat membantu para pembaca dalam mengenali dimana titik fokus atas perhatian terhadap masalah yang ada dengan cepat.

  • Pengukuran keberhasilan sistem

Selain digunakan sebagai alat untuk melakukan identifikasi, diagram ini juga berfungsi untuk parameter atau alat untuk mengukur keberhasilan pada sistem. Dalam proses tertentu, keberadaan output atau input bisa membantu menentukan parameter keberhasilan.

Misalnya saja dalam sistem terkait produksi pakaian. Beberapa aktivitas dalam sistem produksi berupa proses saat memilih kain, memotong kain, hingga menjahit kain.

Leave a Reply

Your email address will not be published.