Tabel Distribusi Frekuensi

5 min read

Ulasan Materi Distribusi Frekuensi TERLENGKAP☑️ Pengertian, Cara Membuat & Contoh Soal Tabel Distribusi Frekuensi 50 data & 80 Data SPSS☑️

Data hasil pengamatan perlu diolah agar mudah dipahami dan dianalisis. Salah satu caranya adalah membuat tabel deskriptif yang mengelompokkan data ke beberapa kelas tertentu.

Penyajian inti dikenal dengan nama distribusi frekuensi. Secara sederhana, distribusi frekuensi adalah upaya membuat data dalam bentuk tabel berdasarkan kategori dan kelas.

Distribusi Frekuensi

tabel distribusi frekuensi
Via : tophomeworkhelper.com

Pengertian Distribusi frekuensi adalah kumpulan rangkaian data angka berdasarkan kategori kualitas dan kuantitasnya. Rangkaian data angka yang berdasar pada kuantitas disebut distribusi frekuensi kuantitatif. Sedangkan untuk rangkaian data yang berdasar pada kualitas (kategori) disebut distribusi frekuensi kualitatif.

Distribusi frekuensi memiliki beberapa komponen penting yang wajib diketahui terkait dengan distribusi frekuensi. Simak bagian berikut ini untuk penjelasan lebih lanjut :

  • Frekuensi pengamatan

Fungsi utama dari distribusi frekuensi adalah memudahkan saat membaca data dan tahap awal analisis deskriptif. Untuk keperluan tersebut. Distribusi membutuhkan data lalu frekuensi pengamatan. Artinya, berapa data per kelompok, kelas, atau kategori.

  • Rentang Ujung dan Panjang Kelas

Kelas merupakan kelompok misalnya data berisi nilai maka dimulai dari kelompok pertama berupa nilai  0-10, 11-20, hingga 91-100. Rentang per kelas dari contoh tersebut adalah 10 yaitu jarak antara batas bawah dan atas.

  • Nilai Tengah

Komponen nilai tengah pada distribusi frekuensi adalah nilai rata rata hitung dari kedua ujung kelas. Cara menghitungnya menggunakan rumus “Nilai Tengah = 1/2 ( ujung bawah kelas + ujung atas kelas).

  • Batas Kelas

Batas merupakan nilai yang menjadi batas untuk memisahkan antar kelas. Ada batas atas dan bawah di satu kelas. Selain batas, ada juga tepi dengan cara perhitungan tepi bawah merupakan batas bawah dikurangi 0.5 dan tepi atas adalah batas atas ditambah 0,5.

  • Kelas Interval

Salah satu komponen yang ada pada distribusi frekuensi adalah Kelas Interval. Komponen ini merupakan interval yang terdiri dari beberapa kelas.

Jenis Distribusi Frekuensi

distribusi frekuensi

Setelah anda mengetahui distribusi frekuensi merupakan hal penting untuk penyajian data. Untuk menerapkannya, sistem membutuhkan tabel. Macam macam distribusi frekuensi terdiri numeric dan kategori. Simak penjelasan berikut ini untuk mengetahui lebih lanjut.

  • Distribusi Frekuensi Numerik

Distribusi frekuensi numerik menggunakan angka yang dibuat dalam bentuk kelas. Ini merupakan tabel yang membantu agar penyajian data lebih sistematis dan efisien. Numerik berkaitan dengan angka atau digit yang disusun.

  • Distribusi Frekuensi Kategori

Distribusi frekuensi kategori memakai kategori yang memang sudah dibuat saat pengambilan data. Misalnya, peneliti ingin mengetahui data mengenai golongan darah. Tabel distribusi hanya memiliki 4 kategori yaitu A, B, AB, dan O. Kategori tersebut dapat disederhanakan lagi tetapi justru tidak berguna. Tabel jenis ini tidak memakai rentang kelas.

  • Distribusi Frekuensi Data Tunggal

Tabel distribusi frekuensi data tunggal dibuat tanpa kelas. Misalnya, data berisi nilai berdasarkan A, B, C, dan D. Semua data langsung dibagi ke dalam kategori nilai dan menentukan jumlahnya. Tipe nilai sebagai acuan tidak dapat perlu ditentukan rentang.

  • Distribusi Frekuensi Data Kelompok

Tipe selanjutnya adalah tabel distribusi frekuensi data kelompok. Contoh mudah adalah data nilai hasil ujian. Nilai sebagai acuan memakai angka yaitu terendah 0 dan tertinggi 10. Jika menggunakan distribusi tunggal, semua data langsung dikelompokkan berdasarkan nilainya. Namun, cara ini akan menghasilkan 100 kategori.

Di distribusi kelompok, nilai dibuat per kelas misalnya dengan rentang 10 yaitu 0-10, 1102, dan seterusnya sehingga menghasilkan 10 kelas. Selanjutnya, data dibagi per kelas tersebut. Cara ini menjadikan analisis dan penyajian lebih sederhana dan efisien.

Bentuk Tabel Distribusi Frekuensi

Anda akan menemukan beberapa bentuk bentuk distribusi frekuensi. Ada tiga tipe umum bentuk tabel dan kurva yang sering dipakai yaitu biasa, kumulatif, dan relatif.

  • Tabel Distribusi Frekuensi Biasa

Tabel biasa berisi data, kelas, dan jumlah data per kelas. Bagian terakhir adalah total dan informasi tambahan mengenai frekuensi.  Jika dibuat sebagai grafik, tipe ini cenderung mengikuti kurva normal apabila data yang dibuat sesuai dengan aturan statistika yang tepat.

  • Tabel Distribusi Frekuensi Kumulatif

Distribusi frekuensi kumulatif memiliki satu kolom untuk keperluan perhitungan kumulatif. Tabel ini dapat dibuat dengan dua cara yaitu lebih dari atau kurang dari. Acuan tabel adalah jumlah frekuensi per kelas.

  • Tabel Distribusi Frekuensi Relatif

Distribusi frekuensi relatif menambahkan satu kolom untuk mengetahui persentase. Isinya adalah jumlah distribusi per kelas dibagi total pengamatan. Jadi, anda mengetahui berapa proporsi di masing-masing kelas.

Cara Membuat Tabel Distribusi Frekuensi

YouTube player

Sumber : Channel Naga Api

Cara membuat tabel distribusi frekuensi dapat mengikuti prosedur berikut ini.

Langkah Persiapan :

  • Data

Anda menyiapkan data lalu urutkan. Pastikan semuanya berada di urutan yang tepat. Jika data sangat banyak, pakai komputer untuk membantu proses ini.

  • Kelas dan rentang

Tahap berikutnya adalah membuat kelas dan rentang. Anda dapat menggunakan cara manual yaitu memperkirakan sendiri rentang yang dibutuhkan atau dengan rumus 1+3,3 log n. Nilai n merupakan jumlah data.

Rumus tersebut menghasilkan jumlah kelas yang harus ada. Setelah itu, hitung jangkauan yaitu nilai tertinggi dikurangi terendah lalu hasilnya dibagi jumlah kelas. Ini merupakan cara menentukan rentang.

  • Distribusi data ke tabel

Anda buat tabel dengan beberapa kolom sesuai kebutuhan. Isi masing-masing baris dan kolom dengan data dan informasi yang sesuai. Agar mengerti lebih lanjut tentang materi ini, pelajari beberapa contoh soal distribusi frekuensi yang akan kami ulas pada artikel ini.

Rumus Distribusi Frekuensi :

1. Menentukan Rentang (R)

“Rentang (R) = Nilai Maksimum – Nilai Minimum”

2. Menentukan Banyak Kelas (B). Banyak kelas digunakan minimal 5 kelas & maksimal 15 kelas, Jika n berukuran besar n100 maka kita gunakan aturan Sturges berikut :

“Banyak Kelas (B) = 1 + 3,3 log n”

3. Menentukan panjang kelas (P). Panjang kelas murpakan hasil bagi antara Rentang dengan Jumlah Kelas.

“Panjang Kelas (P) = Rentang dibagi Banyak Kelas”

4. Menentukan nilai tiap ujung kelas untuk tiap intervalnya. Pada tahap ini anda perlu memperhatikan nilai ujung bawah untuk kelas interval yang pertama.

Ada dua kemungkinan terjadi yaitu nilai ujung bawah kelas interval pertama dapat mengambil nilai data yang terkecil atau nilai data yang lebih kecil dari nilai data yang terkecil.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *